Jendela Untuk Mereka

Mari mengabdi dan berbagi di Rumah Cerdas Berbudi Luhur (RCBL) di desa Madurejo, Prambanan.

Romantisme Phuket

Senja yang meleleh di Kemala Beach, Phuket-Thailand....satu-satunya destinasi yang membuat kami merasa kaya, sangat direkomendasi untuk traveler kere tapi standar tinggi !

Golden Sunrise, Angkor Wat

Pemerintah Kamboja tahu cara menghargai keindahan alam ini dengan dolar...Sungguh kecantikan sinar emas pagi hari melupakan diri!

Ciao, Venice!

Siapapun yang ke Italy, pergilah ke Venice, the city of water atau Queen of the Adriatic..one of the most beautiful places in the world ..Menyusuri Canal dengan Gondola yang dikayuh oleh Italiano nan tampan, siapa yang tidak lupa diri uhuuuy

Pantaiku Indonesiaku

Mengelilingi Pantai Mutun, Lampung dengan perahu motor,..rasakan kelembutan pasir putih bersihnya, nikmati kesegaran kelapa mudanya..tapi sayang jalan menuju lokasi rusak, PR untuk pemda Lampung!

Saturday, February 1, 2014

Kabar Duka

Berita duka meninggalnya seorang mantan mahasiswa membawa kesedihan hari ini. 
Perasaan kehilangan selalu ada setiap mendengar berita begini, meski terkadang secara personal tidak terlalu dekat. 

Ada satu kabar duka yg tidak bisa saya lupakan dan menjadi salah satu pengalaman sekaligus beban batin, yaitu meninggalnya Pak Wahyono. 
Beliau adalah pensiunan jenderal TNI - AL, dan pengajar di UI. Secara personal saya tidak dekat, dan hanya bertemu beliau ketika melakukan wawancara dalam rangka penelitian disertasi. 
Lama tidak berkomunikasi kami dipertemukan kembali dalam rapat dosen di UI. Rupanya saya lupa kontak beliau ketika lulus doktor, padahal semua "supporter" saya sms/email. 
Dalam rapat tersebut beliau sempat bilang;
                             "nanti kapan2 ke kantor saya ya, saya mau menyerahkan tongkat estafet". 
Dan beberapa hari kemudian beliau sms saya meminta datang ke kantor Legiun Veteran RI di Plasa Semanggi (beliau Sekjen LVRI). Dalam pertemuan tersebut beliau menyerahkan semua print out slide materi mengajar dan sejumlah buku, lengkap dengan FD berisi semua softfile. Setelah serah terima berlangsung, saya masih ingat sekali,..beliau menangkupkan tangannya sambil berkata;
                                  "saya lega sekarang. saya sudah ada yang meneruskan"
Saat itu saga jawab;
                                   "waah saya masih perlu banyak bimbingan dari bapak" 
tapi beliau hanya tersenyum dan menyakinkan saya;
                                    "masih banyak waktu untuk membaca dan belajar"
Pertemuan diakhiri dengan makan siang di salah satu kafe di Plangi, sambil kita mengobrol santai.

Sekitar seminggu setelah itu, tiba2 saya mendapat sms yg mengabarkan beliau meninggal dunia. Sampai gemetar mendengarnya, kaget sekali krn terakhir ketemu beliau masih sangat segar bugar.

Sungguh pengalaman batin yang berat, mendapat warisan ilmu bukan hal yang main2..semoga bisa menjadi amal jariyah bagi beliau ya, amien

Teriring doa untuk mereka semua yang telah kembali ke Sang Pencipta. Semoga semua dosa mereka diampuni dan semua amal ibadahnya diterima Allah SWT, amien


Seraya BL 1 Feb 2014
D
»»  ReadMore...

 
feed