19 December 2014

Eat, eat and eat - BALI

Malam-malam perut lapar jadi keinget kenangan kuliner Bali deh..


Selain pantai dan pemandangan yang indah, kuliner di Bali emang meledak..Selama piknik di Bali dulu, kita ke beberapa tempat makan yang "memanaskan" perut

Ayam Betutu Gilimanuk

Setiap kali ke Bali, saya pasti wajib lapor RM Ayam Betutu Gilimanuk. RM ini punya beberapa cabang antara lain Jl. Merdeka No. 88, Renon-Denpasar dan Jl. Raya Tuban No. 2X, Tuban - Kuta. Biasanya saya makan yang deket Bandara..tapi kemarin kita makan yang di Baturiti karena pas otw ke Bedugul. Menu favorit pastinya Ayam betutu kuah, yang lengkap dengan sambel matahnya..meleleeeh. Kita juga order bebek, sate dan lawar ayam. Ber 7 makan puas habis Rp 300.300..Lihatlah foto di bawah ini, belum makan aja mereka udah puas :D





Doa makannya dipersingkat ajaaa...



Sate Pak Komang (Sukowati)

Selain ayam betutu, kalo ke Bali pasti nyari sate lilit kan? Nih kenalin rajanya sate lilit.


Namanya pak Komang..biar ga salah dengan Komang-komang yang bertaburan di Bali, carilah warung sate pak Komang ini Jl Raya Sukowati, Sebelah Timur Bale Banjar Delod Tangkluk. Pokoknya dari pasar Sukowati itu jalan kaki aja ke kanan (ke Timur kalo ga salah). 

Sate lilit pak Komang bikin nangis bener, ga rela kalo sedikit...Pak Komang yang ramah ini konon udah kesohor, beberapa kali masuk TV katanya, untung dia tetep mau jual sate dan ga milih jadi artis yaaa :D lupa harganya berapa, tapi termasuk murah kalau diliat efeknya ke lidah. ini porsi lengkap sate lilit pak Komang dan muka2 kenyang kita:


sate lilit dan temennya sempurna semua

muka ga cukup 1 porsi

Jempol untuk pak Komang..tunggu kunjungan kami berikutnya ya...

Surya Cafe

Nah kalo ini tempat makan ciyus...ciyus bayarnya hahaha..
Ini tempat makan seafood pinggir pantai gitu. Saya kalo ke Bali memang ada adegan makan ala orang kaya gini, tapi cukup sekali makan aja yaaa...bisa tekor kalo keseringan. Cafe ini lokasinya agak tersembunyi, di Jl Segara lor, Tanjung Benoa, Nusa Dua..kalo liat kawasannya yakin pasti mahal kan.. 
Kita mesen masakan seafood, yang jelas endess rasanya..tapi ya tadi itu, agak menggetarkan kantong.

maaf, ga sempet moto makanannya..udah keburu masuk perut hihi


Pusat Jajanan Singaraja

Kalau ke Lovina jangan lupa jajan di sepanjang pantai sambil menikmati sunset di Pantainya. Hampir semua warung menjajakan jagung, pisang dan roti bakar. Rasanya si biasa aja tapi pemandangan menyejukkan. Malam itu kita niatnya mau makan di Pusat Kuliner, Taman Kota Singaraja tapi batal karena menunya standar dan masih belum lengkap karena banyak pedagang yang mudik lebaran. Gagal makan di situ kita ga sengaja ketemu tempat jajan di belakang KFC. Sate, bakso dan gorengan cukup menggoda dan ternyata rasanya enak (murah pulaaak...)



Memandang begini membuat pisang bakar gosong pun, nikmat rasa coklat

"cemilan" di belakang KFC Singaraja murmer


Berangin-angin Cafe (Kintamani)

Kita kemarin itu juga ke Kintamani. Banyak tempat nongkrong di sepanjang jalan, karena memang yang dijual adalah sejuknya udara dengan latar belakang gunung dan danau Batur. Kita nongkrong di Berangin-angin Cafe,.makanan buat saya disini ga penting, tapi perpaduan teh dan pemandangan indah adalah surga.

perfect afternoon...
Kuwir Bebek - Men Kono (Tanah Lot)

Habis menikmati sunset kita kelaperan, mau makan di resto Melasti sambil nonton sunset jelas terlalu mewah untuk kantong yang menipis. Sepanjang jalan di sekitar tanah lot kita liat banyak resto kuwir bebek, ternyata pilihan kita di Men Kono resto ini ga salah. Kuwir bebek ini tampilannya biasa aja, bahkan sayuran pelengkapnya butek warnanya...tapi begitu kita makan, langsung kita pada pandang2an..."pasti ini kuah babi..atau pake daun ganja nih?"..soalnya enak beneran,.saking penasaran ampe nanya ke mbak yg jual, mereka si bilangnya itu bebek dan sayuran jadi HALAL..percaya aja deeeeh :D

Kuwir bebek, sepele tapi pecaaah..

RM Mertha Sari (Klungkung)

Sebagai kuliner penutup, kita diajak Hamba Allah..ditraktir makan di RM Lesehan Mertha Sari yang ada di JL. Pesinggahan, Kec. Dawan. RM ini spesialis makanan laut terutama ikan...ikan2 yang ada di laut diolah jadi otak2 dan sate. Saking lezatosnya ampe ragu, ini sate ikan apa daging siii,...bikin nangis bener, terutama sate tunanya..yang pasti pada nambah deeeh. Mengenai harga, hmm ntah ya termasuk mahal apa ga,..soalnya GRATIS hahaha..terima kasih ibu Hamba Allah *peluuk

Makan di sini mempertebal keyakinan,.Jika Bali adalah pulau dewata, resto ini pastilah dapurnya #lebe

efek asap menambah epik rasa sate

Sambal matah dkk menyertai 

Sate-sate dari dapur surga :D

Seraya, 20 Desember 2014 dinihari kelaperan


D














20 June 2014

[ngarep] Nonton Bola di MILAN

Nonton laga Italy di piala dunia jadi inget pengalaman nonton bola di Milan.

Ceritanya, dahulu kala gua adalah salah satu pengikut setia Liga Italy, klub favorit Juventus dan jagoannya Del piero, Inzaghi..just name it..pokoknya yg kinclong :D
Karena keranjingan Liga Italy, salah satu wish adalah nonton bola live di salah satu stadion di sana. Kebayang, kalo disuruh merem dilepas di lapangan bola pasti nemu yg ganteng2 *imajinasi liar


Beberapa tahun berlalu setelah tidak lagi menjadi penggila bola, cita-cita ke Italy terwujud. Jadi inget lagi keinginan lama. Kebetulan pula saat itu ke Milan, bertemankan Italiano yang kebetulan lagi dari Torino kotanya Juve. Ketika bilang punya keinginan nonton bola dia pun semangat. Setelah dia nyari info, dengan sumringah dibilang malam itu ada pertandingan .Udah GR setengah mati bakalan diajak nonton niih..kebayang bakal diajak nonton di San Siro yg terkenal itu, dan ngarepnya Gratisan dooonk #kere

Mulai curiga ketika jam pertandingan udah deket kok kita ga berangkat juga. Setiap ditanya dia jawabnya tenang aja pasti bisa nonton.

Akhirnya meluncurlah kita ke TKP. Masih tetep GR, girang sendiri gitu..kebayang bakalan nyohor ke seluruh dunia kalo pernah nonton LIVE di Milan uhuuuuiii..
Tiba2 kendaraan di Parkir di jalan sepi, trus dia ngajak turun dan masuk ke suatu Kafe Bar gitu..Voilaaaaa…ternyata kita NOBAR doonk…laah ngapain jauh2 ke Milan #zonk1
Cilakanya malaj itu pertandingan antara Milan vs Turin yang mana kita harus dukung Turin diantara fans Milan...sorak sorai kita cukup di pojokan kafe dan dalam hati sajaaa #zonk2


Dan mas Torino baru tau kalo ternyata di Indonesia yang namanya Nobar Liga Italy itu biasa bingiit..dia ga nyangka kalo terkenal di Indonesia…plus ngasi tau kalo mau nonton live hrs nyari tiket dulu dan yang pasti MAHAL (yaiyalah..makanya gua ngarep gratis)


Meski ga berhasil nonton langsung, setidaknya udah kesampaian ke Italy negara yg penuh kaum Adam ganteng (mata kita puas sejak landing di airport hahaha

Welcome to Milano
Kota Mode yang sepi

touched down Torino
Tram sepi..ga kaya KRL yaa
Torino crossed by Po river 

Juventus's Hometown

Tetep pengen ke Italy lagi, tapi jangan ke Milan ah..

Ciao Ciao!

Seraya-BL, 21 Juni 14 00.40

D

27 May 2014

SYDNEY

Seminggu di Sydney semakin menambah kecintaan pada Rupiah! Kota kecil ini cukup mahal untuk dinikmati dengan rupiah yang pas2an :D

Kita sampai Sydney International Airport hari Selasa pagi (29 April 2014). Suhu 12-16 C cukup dingin untuk kulit tropis kita, meski matahari lumayan bersinar. Kita tinggal di Lakemba, kawasan muslim yang banyak "onta" jadi berasa di Timur Tengah daripada Australia..Tapi namanya nebeng ya pasrah aja deh :D

Kita beli tiket MyMulti3 weekly seharga 63$, mahal ya..tapi ternyata tiket ini cukup sakti karena bisa naik apa aja kemana aja (jatuhnya lebih murah daripada beli yg harian). Trus kita ngapain aja selama seminggu disana?

Opera House
Hari pertama kita ke ikon kota Sydney, Opera House. Rasanya belum sah kalau ga foto berlatar gedung yang mirip keong mas di TMII ini:)  Kalau mau kesini naik train turun di Circular Quay. Di sekitar Opera house banyak kafe-kafe, yang paling happening di Opera Bar. Banyak orang pulang kerja pada hangout disini, minum sambil rumpi menikmati malam dengan latar belakang gedung Opera House dan Sydney Harbour bridge yang bersinar di seberang.
Opera House, taken from Ferry
Sydney Harbour Bridge
Opera Bar
Meski saat itu baru sekitar jam 6an, suasana mulai menggelap dan toko2 sudah pada tutup. Karena perut keruyukan kita makan "sampah" di Mc D yg harganya paling murah (8$ sekali makan). Rata-rata makanan "sampah" lainnya 10$, kalo makan di kafe harus merogoh 30$ *langsung kenyang. 

Karena malam masih muda, kita menyusuri George Street (jalan utama) sekedar menghabiskan dolar di perut tadi :D
make a romantic evening at George at
Haymarket Paddy's (Chinatown)
Hari kedua adalah  shopping day. Slogan "shop till drop" tidal berlaku untuk kita, yg ada "shop and drop" haha 
Kita memang sudah niat mau hunting sepatu boot yg sedang diskon, hasilnya cukup memuaskan dan masih sesuai dengan kekuatan kantong kita yeaaay…
Acara dilanjut belanja ke chinatown beli oleh-oleh untuk para pembaca :p 
Namanya juga chinatown, semuanya pasti made in china haha
Dari Central kita ambil exit Elizabeth st lurusss sampai ke Hay st belok kiri, sekitar 500m sampailah di pusat belanja suvenir murah. Dasar daya beli kita yang rendah, suvenir chinatown pun terasa menguras kantong…jadi belinya buat syarat aja lah yaa

Ada makanan indo dengan porsi besar dan mayan "murah" di footcourt Chinatown
Bondi Beach
Kita penasaran dengan pantai yang sangat terkenal di Sydney ini. Saat mau berangkat kita bingung dengan kostum nih..antara kostum pantai apa kostum kota? Saya si mau aman aja, jadi tetep pake kostum yang rapet dan anget :D 


Naek train jurusan Bondi Junction, lanjut bis no 333 kita sampailah di Bondi beach. Hamparan laut biru yang bening menderu menyambut kita. Jujur aja, kalau dibanding pantai-pantai di Indonesia, pantai ini biasaaa banget. Tapi yang membuat istimewa adalah bersihnya. Di pantai banyak yang sunbathing di pasir putihnya yang bersih, ada juga yang jogging. Di laut beberapa peselancar becanda dengan ombak. Saya lebih memilih bergabung dengan mereka yang sunbathing di hamparan rumput hijau sambil memandangi otot2 kekar yang naik ke darat habis surfing rrrrhhhh…*surga

meski ada matahari tapi tetep dingin brrrrr
"pemandangan Bondi Beach"
Manly beach
Denger namanya kita membayangkan banyak pria yg "manly" di pantai menanti sunset, sungguh surga :D
Dari Circular Quay nark ferry sekitar 18 menit ke Manly. Kita sampai sana pas sunset dan pas ada yg "Manly" betul-betul sesuai harapan hihi 
Di Manly banyak cafe dan bisa belanja di sepanjang Corso (asal punya dollar).

the background so "manly" yak
Koala Park
Hari berikutnya kita sepakat mau foto dengan Koala dan Kangguru, biar menyakinkan trip ke OZ nya. Naek train ke Penant Hills nyebrang rel keluar naik bis no 631. Rasanya berat banget ngeluarin 27$ untuk tiket masuk kesini , tapi cukup puas juga melihat koala-kangguru disana *iri dengan Koala yang tidur sepanjang hari kecuali untuk makan

Foto ama kangguru, ngeri2 sedap haha
Koala tidur 18 jam sehari, hidup serasa gada masalah
King Cross 


Kawasan king cross ini seperti Jalan Jaksa. Banyak penginapan untuk backpaper dan tempat makan yang lumayan murah (murahnya Sydney ya, catat!). Kita sempet makan di Burger Joint, menunya besar dan harga cukup murah 

eat and sleep here!
Drive me home plisse…

Blue Mountain - 3 Sister
Ini trip terjauh kits, sekitar 2 jam nail train dr Central (line ke Blue Mountain ada tiap jam). Kita turun di Katoomba, naik bis no 686 ke Echo Point. Hamparan pepohonan dan jurang yang membiru akibat fenomena alam  cukup indah. Di bawah jurang ada batu yang terkenal, 3 sisters yang konon adalah 3 bersaudara cantik yang disihir menjadi batu. Sayangnya saat itu suhu 3 C dan angin kencang, jd kita cuma foto dan balik lagi karena kedinginan

bbbrrrrrrhhhh
Dari semua tempat yang kita kunjungi, hal paling bodoh dalam trip ini adalah berkunjung ke Kirribilli. Akibat iseng menghabiskan waktu, tanpa browsing dulu kita naek ferry ke Kirribilli. Bayangan kita, itu pusat pemerintahan. Rupanya begitu turun dari ferry kita hanya melihat pemandangan rumah mewah lengkap dengan parkiran jetski dan kapal layar pribadi. Saking takut ketinggalan ferry berikutnya, kita ga berani keliling cuman nunggu di dermaga sambil berdoa semoga ada ferry yg akan menjemput. Secara itu hari terakhir, kalo sampai gada ferry lagi bakalan ketinggalan pesawat paginya haha
Masihkah ada kapal ke Kirribilli???
Meski Sydney kota kecil, cantik dan menyenangkan, kalau suruh bayar sendiri saya ga mau lagi kesini. Mahalnya ga nahan huuhuu
Selama disana, biar irit kita nyarap di rumah dan makan sore di rumah, plus nyemil roti + milo hangat nyangu dr rumah *kere

Sampai juga di laporan trip berikutnya yaa

Seraya-BL, 27 Mei 2014

D












27 April 2014

DUNIA MAYA SURGA PLAGIASI

Judul postingannya bagus untuk judul pilem :D


Kemajuan ICT sekarang ini memang memudahkan semua tapi sekaligus menyesatkan. Tidak mudah bagi dosen untuk menjamin keaslian tulisan mahasiswa. Meski ada beberapa checker engine, tetap aja susah kalau mahasiswanya PINTER dikit.

Jengkelnya banyak mahasiswa yang KURANG PINTAR (baca: malas) cari bahan, dan melupakan  logika, "kalo mahasiswa bisa nemu online, dosennya juga pasti bisa". Harusnya, pinter dikit laah..tidak Co-Pas gitu aja sehingga termasuk kategori Plagiasi Polkadot (baca: bulat-bulat *kriuk)
Nah, bagi mereka yg melakukan Plagiasi Polkadot ini hukumnya jelas donk! *lempar makalah ke sampah

Susahnya adalah mereka yang masuk kategori Semi-Plagiasi. Kategori ini, bisa jadi si mahasiswa memang mengambil sengaja sebagian kecil atau besar karya orang lain secara sadar. Cilakanya kondisi ini juga berlaku terhadap mahasiswa yang tanpa sadar mengutip karya orang lain akibat ketidaktahuan kaedah penulisan rujukan.

Batasan seseorang melakukan plagiasi juga terkadang rancu. Umumnya, Plagiasi Polkadot itu kesamaannya lebih dari 80% baik ide maupun tulisannya (seringnya tidak mencantumkan sumber rujukan). Sedangkan masi bisa ditolerir jika secara ide tidak persis sama, tidak menjiplak lebih 80% karya orang lain, dan mencantumkan dari mana asal tulisan tersebut. Kondisi yang kedua ini memerlukan kesabaran dosen dalam memberi masukan…Zzzzz

Teringat semester lalu, sempat terjadi perdebatan mengenai karya mahasiswa ini plagiasi atau bukan. Sebagai pembimbing, saya berusaha objektif dan tidak membela dia meski saya tahu betul kemampuan mahasiswa tersebut.

Susah memang menentukan batasan plagiasi, tapi yang penting bagi saya adalah fair aja, tidak boleh judging tanpa bukti. Seperti kata Dorce "kesempurnaan milik Allah semata" jadi rasanya tidak ada tulisan yang bisa dikatakan orisinal 100%. Bahkan sekarang ada istilah autoplagiat bagi kita yang mengutip tulisan kita sebelumnya (padahal karya sendiri loh!).

*Mbrebes mili lanjut koreksi paper mahasiswa Master yang bau plagiasi :(((((

Seraya-BL, 27 April 2014 10.29PM

D



31 March 2014

15 TAHUN KERJA DAN BAHAGIA #refleksi


Menyambut perayaan ulang tahun kampus, saya mendapat kado istimewa yg menandai 15 tahun pengabdian di kampus tercinta ini.
Berawal dari kicauan saya di twitter (silahkan cek TL @denikalogi) yang disalah terjemahkan dan menjadi masalah. Bagi yang berhati jernih, kicauan itu tentulah tiada arti. Secara bahasa santun, tidak mencemooh dan memaki. Tapi rupanya ada yang menambahkan efek dramatis sehingga “asumsi” menjadi “fakta”.

Apa yang sudah terjadi tidak mungkin ditarik lagi, dan bahkan saya tidak mau membela diri. Kepada beberapa pihak yang bertanya saya hanya menceritakan keadaan saat kicauan itu, selebihnya terserah mereka yang menilai. Ibarat melihat komedi situasi, jika kita tidak tau situasinya ya ga bakal jadi komedi. Sehingga genre komedi bisa jd tragedi (baca: fitnah).

Sejak 15 tahun menjadi anggota keluarga kampus tercinta, sudah banyak suka duka dilalui. Tapi baru kali ini saya menerima fitnah yang bertubi (lebaynya KEJI). Salah satu fitnah lucu adalah ketika saya ikut konferen ke Manila dengan @anggunpuspit. Gegara posting foto wedding di sebuah katedral di intramuros (kota tua di Manila), diasumsikan kalo saya ke Manila krn menghadiri perkawinan temen dengan ABIDIN (atas biaya dinas). (~harus mention @alinsimatupang nih), haiyaaah…kok iso ki looh..ngarang tenan!!!

Happy Wedding dear you (mbuh sopo)

Bagi sesiapa pihak yang membaca tulisan ini, semoga hatinya tercerahkan dan melihatnya sebagai komedi. Kalau makin pekat,y o aku ra popo. Setiap kita lahir membawa kebebasan untuk berpendapat kok. Secara pribadi saya berharap semoga ini adalah kado saya untuk naik kelas, tidak hanya cerdas tapi juga berbudi luhur (yang ini masi jauuuh *malu).

Dirgahayu kampusku, tetaplah menghasilkan generasi cerdas yang berbudi luhur!

Terimakasih atas semua kadonya selama ini, dan bonus doorprizenya :)

Setelah 15th, akhirnya dapat doorprize juga yeaay


Seraya-BL, 1 April  2014 12:44


D

01 February 2014

Kabar Duka

Berita duka meninggalnya seorang mantan mahasiswa membawa kesedihan hari ini. 
Perasaan kehilangan selalu ada setiap mendengar berita begini, meski terkadang secara personal tidak terlalu dekat. 

Ada satu kabar duka yg tidak bisa saya lupakan dan menjadi salah satu pengalaman sekaligus beban batin, yaitu meninggalnya Pak Wahyono. 
Beliau adalah pensiunan jenderal TNI - AL, dan pengajar di UI. Secara personal saya tidak dekat, dan hanya bertemu beliau ketika melakukan wawancara dalam rangka penelitian disertasi. 
Lama tidak berkomunikasi kami dipertemukan kembali dalam rapat dosen di UI. Rupanya saya lupa kontak beliau ketika lulus doktor, padahal semua "supporter" saya sms/email. 
Dalam rapat tersebut beliau sempat bilang;
                             "nanti kapan2 ke kantor saya ya, saya mau menyerahkan tongkat estafet". 
Dan beberapa hari kemudian beliau sms saya meminta datang ke kantor Legiun Veteran RI di Plasa Semanggi (beliau Sekjen LVRI). Dalam pertemuan tersebut beliau menyerahkan semua print out slide materi mengajar dan sejumlah buku, lengkap dengan FD berisi semua softfile. Setelah serah terima berlangsung, saya masih ingat sekali,..beliau menangkupkan tangannya sambil berkata;
                                  "saya lega sekarang. saya sudah ada yang meneruskan"
Saat itu saga jawab;
                                   "waah saya masih perlu banyak bimbingan dari bapak" 
tapi beliau hanya tersenyum dan menyakinkan saya;
                                    "masih banyak waktu untuk membaca dan belajar"
Pertemuan diakhiri dengan makan siang di salah satu kafe di Plangi, sambil kita mengobrol santai.

Sekitar seminggu setelah itu, tiba2 saya mendapat sms yg mengabarkan beliau meninggal dunia. Sampai gemetar mendengarnya, kaget sekali krn terakhir ketemu beliau masih sangat segar bugar.

Sungguh pengalaman batin yang berat, mendapat warisan ilmu bukan hal yang main2..semoga bisa menjadi amal jariyah bagi beliau ya, amien

Teriring doa untuk mereka semua yang telah kembali ke Sang Pencipta. Semoga semua dosa mereka diampuni dan semua amal ibadahnya diterima Allah SWT, amien


Seraya BL 1 Feb 2014
D