Saturday, April 6, 2013

Beggars can't be choosers!


Dengan alasan ikut sidang PBB, Summer 2006 saya berangkat ke NY. Delegasi resmi RI biasanya menginap di PTRI NY yang lokasinya memang deket dengan headquarter PBB. Karena kenal “orang dalam” saya dikasi kamar di  basement (bunker) tanpa perlu bayar aka Gratisss
Tapi ketika tamu semakin banyak, saya sebagai anggota delegasi yang setengah ilegal terpaksa dipindah di KJRI. Memang agak jauh dr UN tapi letaknya ga kalah strategis di dekat central park dan 5th avenue, pokoknya elit laaaah..Lebih lagi, sebagai kompensasi saya dikasi uang taksi, yang mana saya pilih naik subway donk biar iriiittt hahaha secara NYC muahaaaal :D

Pertama datang, petugas piket KJRI yang ada di basement saat itu ramaaah banget menyambut. Dia berpesan “kalau ada apa-apa tekan no ini, nanti telpon seluruh konjen akan bunyi jd dimanapun saya bisa langsung angkat”..waah kagum juga saya dengan sambutan beliau :)
Secara fisik, bangunan KJRI di NY sudah agak tua dan kalau malam kelihatan agak serem gitu..tapi saya asik asik aja..Saya menginap di lantai 5 sendirian, karena ga ada tamu lain. Lift di PTRI model kuno yang pake jeruji besi dan saking kecilnya paling cuman buat tiga orang aja. Dan lift dari basement hanya sampai lantai 4 saja. Begitu keluar lantai 4 disambut lorong yang gelap, dan harus menyusuri lorong dan ruangan kantor yang gelap karena tangga menuju lantai 5 ada di ujung lorong. Agak ngeri juga si, rasanya pengen lari tapi rasa takut harus dilawan *sok berani haha..
Tangga di KJRI itu berbentuk spiral, jd kalau kita melongok ke bawah yang terhampar pandangan tangga mengular ke bawah, pokoknya gelap ngeri gitu lah..Kamar saya ada di ujung lantai 5, manakala toilet ada di ujung lorong satunya duuuh lagi-lagi harus melewati lorong gelap menuju toilet

Bangunan KBRI-NY

Pintu masuk via basement..serem :D


Meski agak ngeri, tapi saya enjoy aja tinggal disitu..tiap pagi berangkat jam 8 ke UN, pulangnya nglayap dulu ke times square sampai malam, pulang tinggal merem aja..


mas-mas becak..mari mari siniiii

Broadway
Sightseeing bus

Times Square



Keceriaan menikmati fasilitas gratisan ternoda ketika saya mendengar cerita tentang “keangkeran” KJRI. Ceritanya hari itu kita ngobrol di lantai 3 PTRI. Si bapak ini heran kok saya berani menginap di KJRI sendirian. Awalnya saya masi berani becanda tuh..”kalau saya ga disana, nanti ga ada yg nyalain lampu pak” masih lucu laah saat itu..
Kemudian mengalirlah cerita keanehan di KJRI. Si bapak ini semangat bercerita katanya ada temennya yang diinapkan disana baru sehari langsung turun tidur bareng petugas piket..pokoknya banyak cerita “gangguan” ;(( bahkan dibilang “kalau kamu disuruh nginep di basement mending pindah hotel deh” laaah duite sopoooo?? Dolar ini urusannya hiksss
Terjawab sudah keramahan si bapak petugas piket, dan kekhawatiran “orang dalam” yang memindahkan saya ke KJRI. Rupanya ketika hendak memindahkan saya, mereka sudah sepakat “kalau dia ga tau kan gapapa” ya ampuuun nasib nebengers hikss, ga bisa yaa gratis tapi bebas demit hahahahha
Traumaaaa??..Ga jugaaa…nyatanya saya tahun berikutnya nebeng nginep sehari di KJRI lagi, daripada nginep di hotel bandara hahaha..betullah istilah “Beggars can't be choosers!”

Ditulis dengan kepala pertanyaan, kapan ya ke NY lagi??
Seraya BL, 7 April 2013
D

No comments:

Post a Comment

 
feed