Monday, March 11, 2013

PARASIT DI JEPUN


Meski suka traveling, saya tidak pernah memasukkan Negeri Sakura ini dalam list. Mahal adalah alasan utama. Tapi saya tetep memasukkan Rusia dalam list meskipun masuk kategori negara mahal juga. Pokoknya gitu lah,,dari dulu tidak ingin pergi ke Jepun dengan alasan piknik dan sudah ngucap kalau akan ke Jepang karena urusan kerja aja. Alhamdulillah tercapai doonk…

Karena dinas dan berangkat bareng boss, maka saya pun ga harus hunting tiket promo yang biasanya harus dibeli H-1tahun. Akomodasi juga ga harus browsing ampe celeng nyari hotel/hostel yang murah atau susah2 nyari tebengan biar gratisss. Apalagi urusan makan…ga mumet liat harga di daftar menu deh. Asal boss diajak makan, kita tinggal mangap aja deh..aaah nikmatnya jadi Parasit :D

Selama 4 hari di sana, kita tinggal di Hotel Ibis, Shinjuku yang merupakan salah satu pusat keramaian Tokyo. Pemandangan tiap hari di Shinjuku khas kota besar di negara maju, orang ramai hiruk pikuk jalan cepet tapi tertib semua.
Hotel Ibis, Shinjuku
Shinjuku
Tinggal Mangap leeep...
My Parasit Partner ;)
Pengalaman lucu ketika kita harus naik Metro menuju KBRI jam 8an, jam sibuk2nya tuh. Saat pintu Metro yang sudah terisi sesak manusia terbuka, rombongan berhasil masuk..saya masih berdiri di luar Metro di belakang pak Boss yang badannya aja baru masuk setengah ke Metro saking penuhnya. Begitu tanda pintu mau ditutup berbunyi saya langsung menghapal line dan stasiun tempat nanti mau berhenti,.udah yakin banget saya yang masih di Peron bawa backpack gembung krn isinya LCD projector ga bakalan bisa nyempil masuk Metro bersama rombongan. Tapi tiba2 sepersekian detik pintu mau ditutup tiba-tiba seeetttttt…saya sdh masuk rapi di belakang pak Boss tanpa saya melakukan aksi apapun..sungguh kekuatan daya dorong yang luar biasa :D
Ketika Metro berhenti di Shibuya, hampir seperempat penumpang gerbong keluar..maka rombongan yang tercerai berai mulai lega dan saling ngobrol (khas Indonesia banget hihi). Pak Rektor dengan sotoynya (ampun paaak) berkomentar “shibuya ini kan banyak perkantoran, jd banyak yang turun”..hmmm jangan salaah, begitu penumpang yg turun udah keluar semua masuklah penumpang baru…seeeetttt penuh lagi deh Metronya hahaha
Di stasiun berikutnya, begitu penumpang turun, rombongan langsung merapat lagi ga mau peristiwa tadi terulang (untuk hal ini saya ga percaya pendapat rektor deh hahaha)

Hal yang perlu dicatat di Tokyo adalah pengalaman pertama saya ketemu salju. Mau dibilang norak biarin aja siii..selama ini kalo pergi kemana-mana ga pernah dpt salju, paling2 kena dinginnya doank ampe mimisan.
Termasuk berkesan juga krn di Tokyo salju hanya turun beberapa kali aja. Seminggu sebelum kita berangkat, email prof di sana cerita kalau sedang ada salju lebat. Hebohlah kita (saya doank sih) menyiapkan diri dg dinginnya salju. Tapi begitu sampai Tokyo ternyata kita hanya kebagian dingin dan angin doank..saat itu suhu 4-7 C aja. Di hari kedua pas di KBRI mulailah turun salju. Saya dan partner sesama parasit :p dengan noraknya foto2 donk. Tapi karena hanya rintik kecil, salju putih kecil itu nampak seperti ketombe yang nempel di jaket hitam kita deh..Salju baru turun agak lebat ketika kita sedang diskusi di Asia University, jadi ga mungkin norak2an foto keluar ruangan…itu aja udah cukup bahagia hihihi
Snowing
Rombongan di Asia University
Acting Menggila
"Jajanan" di Asakusa
"Jajanan" di Asakusa
4 hari di kota yang serba mahal ini menjadikan saya mengerti betul kenikmatan menjadi parasit. Selama ini saya selalu “menghina” parasit2 yang selalu nempel :D
Kunci sukses sbg parasit adalah jangan pernah salah pilih “Hamba Allah” :p

Salam Parasit!

Seraya BL, 12 Maret 2013

D

No comments:

Post a Comment

 
feed