Monday, November 5, 2012

Jawa Dimana-mana | Dimana-mana Jawa

Kalau liat muka banyak yang menebak saya asalnya dari Jawa, apalagi kalau denger logat saya..bakalan yakin 100% Jawa! Ya, benar,.leluhur saya dari Solo dan Wonogiri.

Meski sudah sering pergi ke luar negeri kemampuan berbahasa Jawa saya tetap terpelihara. Bagaimana tidak, mau ke ujung dunia manapun saya selalu ketemu orang Jawa. Sampai terpikir apakah penyebaran orang Jawa ini sama dengan fenomena Cina Perantauan ya?

Buktinya; 

Selama tinggal di Malaysia, sehari-hari saya masih sering mendengar dan menggunakan bahasa Jawa. Banyak yang meski sok dimelayukan logatnya tetep aja masih kethok medhok jawane maaass....


Pas di Brunei juga gitu, mbak kondektur bis yang saya naiki juga ngomong Jawa. Dia nampak hapal semua penumpang, dan mereka saling menyapa,..tentu saja dalam basa Jawa :) ..jadi kayak lagi piknik ke Wonosari aja deh :)

Apalagi pas ke Hong Kong yang terkenal sebagai kantong TKI,.yang namanya hiruk pikuk padatnya orang dimana-mana kok ya terdengar orang-orang ngomong Jawa, mana kenceng pula suaranya..pokoknya megang banget deh mereka.

Kagetnya lagi ketika ke Paris, saya nebeng di rumah temen (orang Bali) yang bersuamikan orang Perancis asli. Memang si mukanya bule, tapi si mas ini ternyata turunan orang Semarang dan ngomong Jawanya medhoook banget "saya ndak mudheng kalau bahasa gaul" haisssh bulene ngapusi tenan..dan jangan salah, dia pinter ndalang looh (budaya memang borderless ya).

Pernah juga, dalam jamuan di kapal Perancis yang lagi merapat di Priuk saya dikenalkan dengan Atase Pertahanan Singapura. Untuuuung saya belum sok-sokan ngomong Inggris ya, jebule dia nyerocos "..opo..opoo..ra seneng mendem yo?" laaah Cino Jowo dia :D

Wajar saja kalau Jawanisasi tidak hanya masuk isu SARA di Indonesia tapi harus masuk agenda global ni :))

Seraya BL


D






2 comments:

 
feed