29 August 2009

DOLAR KAMBOJA 1: SIEM REAP-ANGKOR WAT 12 Mei 2009



Lanjutan cerita perjalanan Vietnam-Kamboja yg tertunda agak lama. 

Siem Reap:

Pagi2 sekali kita sudah siap nunggu bis ke Siem Reap. Kita naek bis Sapaco rute HCM-PHN-Siem Reap dg harga tiket $12 waktu tempuh lk 12jam -teposss dah. Jam 8am lebih dikit bis yg ditunggu datang dan ga lama langsung jalan. Bis nya nyaman sekali jadi jarak tempuh yg jauh ga terlalu menyiksa, jalanan di Vietnam juga termasuk mulus.

2 jam kemudian sekitar jam 10an sampailah kita di perbatasan Vietnam-Kamboja. Kita "dipaksa" bayar visa $24 dolar, sebetulnya harganya cuman $20 per entry tapi krn diurus awak bis jadi plus2 dah, kita sih pasrah daripada ribet. Emang dari awal udah siap bahwa kita akan menuju negara miskin yg banyak hantu dolarnya.

Selagi masih nunggu antrian yg laen di imigrasi, kita sempet2in poto di perbatasan. Saya sendiri memang punya misi pengamatan, demi tesis hehhehe ga usah diperpanjang ntar bete jadi akademik:p Perbatasan darat Viet-Camb ga terlalu ketat, makanya kebayang gampang banget menyelundupkan sesuatu kesini ahhh tesis lagi!! :D  Motor2 yang melintas disuruh turun trus dituntun memasuki perbatasan. 

Numpang kencing di perbatasan


Di perbatasan ini bauuuu banget, kayaknya si bau babi (drpd nuduh bau Cambodian ga sopan sungguh). Jam 11an kita istirahat sebentar, penumpang bis laen pada makan kita sih numpang kencing doank, itu juga udah ga tahan ama bau yang asoiii itu huekkkk.


Kesan pertama begitu memasuki negara ini adalah gersang, debu dan miskin. Tapi anehnya, begitu lewat perbatasan dan mulai masuk Kamboja di sepanjang jalan banyak banget Casino gede2, kebayang kan duit yg berputar di dalam. Kontras banget pemandangannya dg alam sekitar yang sangat berdebu dan banyak orang miskin (beta jadi bangga dg Indonesia).

Hampir jam 9 malam kita sampai juga di Siem Reap, langsung disambut supir Tuktuk Mr Daaa Wod (ntah gimana nulisnya, pokoknya dia minta namanya disebut tiga ketukan gitu hihihi). Bahasa Inggris Mr DW ini canggih, emang kebanyakan Cambodian lebih lancar dan jelas Inggrisnya drpd Vietnamese yg bikin kita harus maen tebak kata. Tapi kalo urusan muka (maap ya Tuhan) cewek Vietnam lebih bersih dan cantik.

Singkatnya, kita sepakat menyewa dua Tuktuk sepaket perjalanan keliling Kamboja 2 hari dg harga $20. Kita dibawa Mr DW nyari hotel (bener2 ekspresi mendadak, ga mesen hotel dulu), akhirnya kita menginap di Bun Seda Angkor Vila dg harga $15/room. Meski agak seram krn temeraman, tapi ternyata kamarnya gede banget dg air panas dan bath tub jd harga segitu termasuk murmer. Sungguh Tuhan sayang umatya yg miskin dan hobi piknik :D

Habis beres2, ga mau rugi kita jalan nyari makan malam. Ternyata hotel kita deket banget dg night market, mau makan aja sempet2nya belanja oleh2 (Beli apa aja mbak Sarah ? wkwkkwkwk). Nyesel duitnya mepet, ngiler liat syal2 sutera Kamboja harganya cuman $1.5 hikksss pdhl pengen ngoleh2in sodara sebangsa dan setanah air (makanya pada nyangonin kalo kita jalan). 


Puter2 sana sini banyak pilihan makanan, tapi pertanyaannya adalah "adakah yg halal?". Akhirnya kita makan di resto india, dg nasi goreng berjintan (rempah2) tapi mayan untuk menegakkan tulang kaki kita lagi.

Besoknya pagi2 buta, jam 5 Mr DW udah siap antar jaga dg Tuktuknya di depan hotel. Meski mata masih pada lengket, kita semangat untuk mengunjungi tujuan pertama dan utama: ANGKOR WAT!


Angkor Wat:

Tuktuk melaju menembus pagi yg masih gelap sekitar 5km an dan jam 6an kita sampai di loket , ternyata udah banyak mas2 dan mbak2 bule ngantri di situ. Kita dipaksa (lagi) bayar tiket oneday $20, ckckckkck hantu dolar betul mereka ini ya. Coba itung berapa penghasilan pemerintahnya dg hanya jualan tiket yg laris manis ini, tapi rakyatnya tetep aja miskin :(

Sudahlah lupakan dulu masalah internal Kamboja, kita lanjutkan menuju kawasan yg terkenal di dunia ini. Bayangan saya dulu yg namanya Angkor Wat itu ya candi kayak Borobudur gitu, ternyata ada beberapa candi di kawasan ini. Angkor Wat merupakan kuil yang paling terkenal di kawasan Angkor ini dan jadi ikon Kamboja.

Angkor Wat yang merupakan salah satu keajaiban dunia dibangun Raja Suryavarman II pada awal abad 12. Pada awalnya dulu, Angkor Wat ini adalah kuil Hindu tapi pada abad 13 menjadi kuil Budha dan bahkan hingga sekarang jadi seperti pusat keagaaman agama Budha di dunia. Kebanyakan turis kesini ngejar sunrise dan sunset, krn menurut Mr DW kalo siang ga bisa poto, krn panas shg terlalu banyak cahaya jd background kita gelap.

Saat itu sekitar jam 6.30, monyet aja masih pada tidur tapi kita udah siap menyambut mentari (kalo g piknik ga pernah liat sunrise:D). Memasuki area Angkor Wat kita sempet poto2 ala kadarnya, sampai ke lokasi andalan di dekat danau di depan Angkor Wat. Di tepi danau udah penuh bule2 pada nyari posisi semua, untung kita masih kebagian bahkan matanya masih pada sempet "berburu" pada lupa kalo kita dalam suatu kumpulan :P

Benar saja, menjelang jam 7 matahari mulai malu2 muncul, warna air danau menjadi semburat orange merah biru (tergantung buta warna pa ga). Semua sibuk jeprat jepret sepuasnya, kita sih tetep menggunakan lensa kamera untuk hunting "pemandangan" laen juga wkwkkwkk. Peristiwa indah ini hanya berlangsung sekitar 30menitan, kita lalu bergegas menjelajah masuk Angkor Wat.

 
Pagi berembun di Angkor Wat

Ketika melangkah masuk, dalam hati saya bangga dan kagum dengan diri sendiri "ga nyangka, kesampaian juga salah satu keinginan saya untuk mengunjungi Angkor Wat yang sangat terkenal ini". Meskipun setelah masuk, tetep ngucap "jaaah gini aja ya, kok ga beda jauh ama Borobudur" hahahah dasaaaar.

 

Setelah puas di Angkor Wat, kita menuju Angkor Thom (great city) yang dulu merupakan pusat kerajaan Khmer. Di tengah2 area Angkor Thom ini ada candi The Banyon yang bergambar muka menghadap semua penjuru mata angin. Entah karena lapar belum sarapan, kita mulai pada kehilangan arah tujuan deh. Si Panji yang ditunjuk sbg leader kala itu kebingungan menentukan arah perjalanan, tapi dia punya "kompas" yang oke yakni mbak2 bule ;) Jadi kemana si mbak bule cantik belok, Panji pun mengarahkan kita untuk belok (dasar ABG mental dijajah lu Njul :D).

Hujan yang mulai turun makin membuat disorientasi kita aja, kunjungan ke candi2 berikutnya disambung dingin dan komentar sedih mba Sarah "ya ampunnn ketemu batu lagi", namanya juga candi mbak mau apalagi hahahhaha. Kalau saya sudah tidak sabar mau ke Tha Phrom candinya mbak Angelina Jolie pas shooting Tomb Raider.

Tha Prohm terletak sekitar 1km dr Angkor Thom. Suasana magis langsung kerasa begitu melihat akar2 segede2 umat menerobos bangunan candi. Kebayang pas Angelina Jolie shooting disini pasti pake selametan dulu, kalo ga adooooh ngeri deh.



Akar raksasa di Tha Prom

Tur ke komplek Angkor Wat berakhir sekitar jam 8.30 (lupa nama candi terakhir), dan kita lanjutkan dengan sarapan di kafe depan candi bergaya Orkay. Mr DW dg bangganya mau ngajakin kita makan di resto andalan dia biar kita ngicipin local food tapi dg baek2 kita tolak krn takut ga halal. Kita akhirnya makan western food gitu deh hihihi gaya sok menghindari makan babi, padahal sarapan kita yg lezat itu pake minya babi semua :p


cerita dilanjutkan nanti lagi ya..


Kajang, 29 Ogos 09


D

25 July 2009

SEMALAM DI HO CHI MINH (11 Mei 2009)


Udah agak kadaluarsa sebetulnya, tp tetap merasa ingin berbagi aja;p

Keinginan untuk melarikan diri k vietnam/kamboja udah lama banget, tapi bolak balik liat harga tiket kok melampau (krasa kalo miskin ga bisa diajak damai dg airlines). Akhirnya, berkat keisengan dan kerajinan liat2 website airasia kita berhasil mendapatkan harga promo. Rute KL-Hochimin dan Phnom Penh-KL semua RM250(IDR750rb). Dengan jumlah peserta hanya berdua, kmd menjadi 6 orang (pada keracunan jalan2 hihihi). Meski ramean kita ga ribut dan tetep kompak dlm menentukan makan, nginep dlll scr kita punya satu kesamaan: KERE a.k.a pas2an :D

Kita naek Airasia AK880 flight jam 7.20am dan mendarat jam 8.20am di Tan Son Nhat Airpot.  Airportnya tidak terlalu besar tapi lumayan bersih, dan agak sepi..tapi ngeri juga liat orang2 pada pake masker. Setelah lewat imigrasi, kita mulai nyari taksi. Kita meski pergi ber 6 hebatnya gada satu pun yg sdh searching ato browsing serius mengenai apa dan bagaimana dan dimana nginep di Hochimin. Jadi berbekal hasil pencarian gw yg minim (makasi infonya mbak Elok), kita putuskan naek taksi aja (ber 6 kan jadi irit) dan cari penginapan di area Bui Vien Street. Kebodohan dimulai ketika membayar taksi ($8) dan kita bayarnya pake duit $100 ehhh kembaliannya semua duit “dong” ($1=VDN20.000). Benci banget, niatnya mau mecahin dolar (mrk lebih suka dibayar pake dolar) malah dapet pecahan dong..yasud la beli pengalaman!.

Sepanjang jalan kita dikagumkan oleh pemandangan yg hampir sama dengan di JKT yakni MOTOR dimana-mana ampuuuun,...mana saat itu kan Senin pagi, jadi kayaknya semua org sedang berbondong-bondong menuju tempat beraktivitas halah istilahnya....Sopir kita sok-sok akrab gitu, ngajakin ngobrol nerangin ini itu tapi ya sama juga boong, lha wong dia ngomong pake bahasa sono dan inggrisnya parah,.tapiii ujung2nya dia minta Tips *huuuu urusan tips aja kok nyambung dan jelas ggrrhhhh. Tapi emang ga rugi naek taksi, selain mobilnya nyaman (Toyota kayak avansa gitu) juga jauh, macet dan panas...untuuuung ga naek bis, meski miskin ga mau ah pengsan gara2 naek bis!
dominasi "genk motor"
 

Kemudian, tibalah kami di area hotel murmer di Bui Vien Street, si sopir sok2 melayani kita ke suatu hotel (ngarep komisi kali), tapi kita tolak,..ga tahan bau dupa gw hueekkk mending mabok alkohol drpd mabok dupa! . Jadi turunlah kita di ujung gank damn mulai mencari hotel yg syaratnya ga neko2: bersih dan yg jelas MURAHHHH, syukur2 ada kolam renangnya wuiiiih.  Alhamdulillah orang miskin yang sabar dan mau usaha pasti disayang Tuhan, kita menemukan hotel HAPPY INN 2. Bener2 rejeki krn hotelnya bersih banget dan jelas murah laaaa ($15/room). Karena kita ber 6 (4cewek dan 2cowok) kita maunya ambil 2 kamar aja. Untung si mbak yg jaga inggrisnya lumayan jago (aahhh biar g bisa ngomong inggris kalo urusan duit pada lancar), jadi kita bisa nego harga utk 2 kamar yg hanya semalam aja. Dia heran gmn bisa ber4 tidur di 2 kasur yg kecil2 gitu, dan kita kompak menjawab: “aaaah can laaaa” hihihi.   


Setelah berunding di hotel, kita memutuskan mengunjungi beberapa tempat berdasar map yg diambil di hotel, tapi hal pertama adalah CARI MAKAN dulu!. Nah urusan makan seru,..kita memang sdh siap dg kondisi makanan “lezat” dimana-mana (babi lezat kan ya?), roti, mie instan bahkan teh dan gula, tak lupa saos capsetan udah nyangu..tapi saat itu kita mau makan di luar sekalian jalan krn kita cuman sehari di Hochimin. Keluar hotel mata kita jelalatan nyari Mc D ato sebangsanya gitu, dan udah mulai terseok2 -tapi sempet mampir beli oleh2 di Ben Tham market- tetep ga nemu. Akhirnya setelah pada gemeteran –bahkan sempet tergoda masuk ke resto yg ga halal- kita menemukan resto Itali yg konon ngakunya Halal dan kita langsung percaya aja, laper tauuuu..

Ga tau emang makannya sedap betul, atau lapar.....emang nendang banget masakannya. Mas2 nya yg nglayanin kita juga lumayan ganteng meski ngomong ingg nya agak aneh “..with mis or bis?” (masudnya meat or beef) kwaakkkwakkkk ternyata pada g bisa ngomong T...okelah sengkiu veri mas ya mas :DDD

Selanjutnya kita keliling2 ga jelas, senemunya aja,..kita sempet poto2 di People Committee Hall yang ternyata sebetulnya dilarang poto, tp kita ga tau:D, trus sempet poto juga di dpn Opera, masuk ke Revolutionary Museum bayar $1, nemu Cathedral Notre Dome tapi krn gerimis dan ud capek kita mati gaya deh....saking kecapekannya krn jalan g jelas, begitu nemu vending machine langsung beli minum ehhhh ternyata duitnya ditelen minumnnya ga keluar (huhh jadi mesin aja udah ga jujur!).....ngejar ke Independence Palace dan War Remnants Museum tapi semuanya ud tutup..jaaaah pdhl kan mau belajar sejarah Vietnam di museum itu hiksss gara2 lapar tadi sih!

dan inilah kami ber6:


Jadi begitulah kisah kami, semalam di HCN....hanya dihabiskan dengan jalan2 cari makanan. Hal yang paling berkesan dari perjalanan ini adalah Motor dimana-mana, kayak musim kampanye sepanjang hari aja! Kalo di JKT komposisi motor dan mobil kan sama jadi macet gila, tapi di  HCN ini motor aja yg bikin macet, mobil sedikit minder gitu diantara kerumunan motor...tapi hebatnya jarang terdengar klakson!!! 

Cerita akan dilanjutkan di Kamboja...

Kajang, 25 Juli 2009